Cerpen (Seram/Misteri) – SIAPAKAH DIA?

          Daun pintu ditarik dengan perlahan. Aku yang sedang leka membaca sebuah buku karya Hadi Fayyadh tersentak setelah mendengar satu suara. Emak mengajak ku untuk makan malam bersama. Aku terus menutup buku dan bangkit dari tempat duduk. Malam itu seakan malam bertuah ku kerana emak telah memasak lauk kesukaan ku iaitu daging masak kicap. Kami sekeluarga memang jarang makan bersama lebih-lebih lagi ayah sangat sibuk sejak belakangan ini. Sejurus makan malam,abang telah menegurku dan memberitahu bahawa pada pagi esok dia akan berangkat ke Johor bersama rakannya untuk menjalankan beberapa kajian. Aku memahaminya kerana itulah bidang pilihannya. Abangku seorang pelajar jurusan ekologi. Aku dan abang amat akrab kerana kami hanya dua beradik. Setelah membantu ibu mengemas di dapur aku terus bergegas ke bilik untuk menyambung pembacaanku. Bilik ku dipenuhi dengan buku-buku. Wajarlah kerana aku memang ulat buku.


          Aku terlalu leka dan menjiwai pembacaan ku sehingga tidak sedar bahawa jendela dibilikku terbuka ditambah pula dengan tiupan angin malam yang dingin. “Patutlah dari tadi rasa seram sejuk je”. Bisik hati kecilku. Menyedari hal itu,aku terus bergerak ke arah jendela dan memandang langit yang begitu gelap,dengan bunyi guruh dan angin yang bertiup kencang menandakan malam ini hujan akan turun dengan lebatnya. “Memang lena lah tidur aku malam ni hihi”. Bisik ku lagi. Sedang asyik aku memandang ke luar jendela,tiba-tiba pintu bilik ku diketuk. Aku tersentak buat kali keduanya dan dengan segera menutup jendela. Aku terus berjalan ke arah pintu dan itu adalah emak. Emak berpesan agar kesemua jendela ditutup rapat dan dikunci. Emak juga berpesan agar meletakkan kain dan ubat gegat di bawah pintu dan di jendela kerana risau akan kehadiran serangga liar seperti lipan dan kerawai.
          Pada malam itu hujan memang turun dengan lebat. Aku boleh mendengar air hujan dan angin kencang melibas jendela bilikku. Aku tidak begitu risau tentang banjir kerana rumah ku berada di kawasan yang agak tinggi dan selamat bagi ku. Tambahan pula bilikku ini terletak di tingkat dua.
          Sejujurnya malam itu aku tidak boleh melelapkan mata . Mungkin kerana bunyi guruh yang diikuti kilat . Hujan yang sangat lebat seakan seperti mengeluarkan suara-suara jeritan apabila terkena atap rumah ku. “Sudahlah duduk di tingkat atas”. Ngomelku. Ditambah pula aku masih membaca buku karangan Hadi Fayyadh yang sering membawa ku menyelami setiap kisah yang agak pelik dan menyeramkan. Walhal aku memang gemar membaca buku sebegini. Tetapi itulah,terkadang diri ini menjadi terlalu pengecut apabila berhadapan dengan situasi begini. Malam itu sangat berlainan dengan malam yang lain kerana hujan lebat diikuti angin kencang dan kilat menjadikan aku insan pengecut dan penakut. Aku mengambil alternatif untuk memeluk sebiji bantal untuk mengurangkan rasa takut ketika terdengar bunyi kilat dan guruh. Aku membuat keputusan untuk memberhentikan pembacaan ku . Tambahan pula jam sudah menunjukkan pukul satu pagi. Aku cuba melelapkan mata,namun serta merta mata ku celik setelah mendengar dentuman guruh dan kilat yang menyambar.


          Kali ini perasaan yang hadir dalam diriku semacam saja. Aku mula berhalusinasi. Membayangkan sekumpulan mayat hidup bermata merah saga memanjat ke jendela dan atap rumahku. Mendengar jeritan seakan memanggil namaku. Aku cuba menepis segala perasaan dan halusinasi ku itu. Aku bangkit dari pembaringan ku dan berjalan perlahan menuju ke jendela. Pada waktu itu aku hanya bertemankan cahaya lampu tidur. Aku menyelak langsir dan mengintai ke kaca jendela. Dummmm!!!Zzzsss!!!!. Aku menjerit. Hatiku turut menjerit. Guruh dan kilat masih bermain di layar langit. Aku melihat laman rumah ku dipenuhi air. Aku cuba menenangkan diri. Pada waktu itu juga aku nekad untuk ke bilik abang ku. “Adakah abang masih sedar?atau sudah dibuai mimpi?” soalku. Aku cuba memberanikan diri menuju ke arah pintu. Aku memulas tombol pintu dengan berbagai macam perasaan.


          Aku melangkah keluar dari bilik dengan penuh hati-hati. Aku menoleh ke sekeliling ternyata gelap. Aku terus menuju kebilik abangku . Aku mengetuk pintu bilik sambil memanggil abangku. Senyap. Abang ku tidak menyahut. “Adakah dia sudah lena? Adakah suara aku tidak didengari nya atau bunyi hujan terlalu kuat?”soalku banyak. Aku mula cemas. Aku cuba mengetuk pintunya berkali-kali sambil memanggil nya namun tetap sama. Parah. Permainan halusinasi ku kembali lagi. Aku merasakan ada sesuatu yang memerhati ku dari tangga. Anak mataku berkali-kali mengembang kerana inginkan cahaya. “Aduh,kenapalah aku tidak bawa Torchlight tadi!”. marahku sendiri. Rasa diperhati semakin kuat. Aku masih tercegat di depan bilik abangku. Kakiku terasa berat untuk melangkah. Tiba-tiba secara spontan terlintas di fikiranku kisah yang ku baca dari karangan Hadi Fayyadh. Kisah itu menyeramkan dan tidak mampu aku rungkaikan. Diikuti pula dengan hujan yang semakin lebat. Aku masih ditempat yang sama. Aku seperti bermain-main dalam kegelapan.

          Tiba-tiba bahuku ditepuk oleh seseorang. Aku menoleh kebelakang dengan riak cemas. Syukur itu abangku. Abangku bertanya tentang keberadaan aku di hadapan bilik nya. Aku menceritakan segalanya termasuk tentang halusinasi ku. Agak pelik dari awal hingga akhir aku bercerita dia tidak mencelah atau berkata apa-apa. Dia sekadar tersenyum dan mengangguk. Mungkin abangku penat atau ‘mamai’dari tidurnya. Aku memeluk abangku erat dan menarik nafas lega. Aku merasakan tubuh abangku dingin. Memang logik akal jika hujan lebat dan sejuk sebegini suhu badan seseorang boleh menurun. Setelah itu abang menemani ku ke bilik ku. Melihat jam sudah menunjukkan hampir pukul 3 pagi. Abangku pon berlalu kembali ke biliknya. Keesokan paginya aku turun untuk bersarapan. Aku melihat diruang makan hanya ada emak. Aku berfikir bahawa abang masih tidur kerana semalam dia terpaksa berjaga untuk menemaniku. Aku naik ke tingkat atas untuk mengejut dan mengajaknya bersarapan. Aku masuk ke biliknya, namun abang tiada. Aku cuba mencarinya di bilik sebelah juga tiada. Lantas itu aku terus bergegas turun ke bawah untuk bertanya kepada emak tentang keberadaan abang. Emak memberitahu bahawa abang telah berangkat ke Johor lebih awal malam tadi bersama rakannya kerana hal mustahak. Emak juga memberitahu bahawa abang ada memanggilku diluar bilik untuk bertemu dengan ku sebelum dia berangkat ke Johor. Namun aku tidak keluar dari bilik dan mereka menganggap aku telah tidur. Aku tergaman tidak bersuara. Aku terduduk di kerusi ruang makan. Emak hairan melihat diriku. Jantungku berdegup kencang. Fikiranku terumbang ambing. Semakin tidak jelas. “Malam tadi,yang menemaniku,siapakah dia???”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *