Cerpen (Misteri) – KAWAN AKU

          Musim hujan menyebabkan halaman rumahku dipenuhi lumpur. Aku tinggal di kawasan perumahan teres. Kawasan ini agak sunyi walaupun berpenghuni. Setahu aku kawasan ini baru dibuka sejak dua tahun yang lalu.Aku telah menetap disini hampir 6 bulan bersama ibu dan ayah. Aku juga telah bertukar alma mater dan mempunyai kawan baharu. Sudah tiga hari aku di rumah sendirian. Ibu dan ayah pulang ke kampung. Kata mereka mahu bincang pasal tanah pusaka datuk dan beberapa perkara mustahak. Aku tidak berminat untuk masuk campur tentang hal itu. Jadi aku membuat keputusan untuk tinggal dirumah walaupun sekarang cuti penggal. Memandangkan aku anak lelaki dan tindakanku ini membuktikan yg aku pemberani. Tambahan pula banyak tugasan sekolah yang perlu aku selesaikan. Aku melabuhkan punggung diatas sofa yang empuk setelah menyiapkan separuh dari tugasan sekolah. Aku bersantai-santai sambil menonton sebuah rancangan dikaca TV. Tiba-tiba aku teringat tentang tugasan berkumpulan yang diamanahkan oleh guruku. Aku segera mencapai telefonku di atas meja dan terus menelefon kawan-kawan sekumpulanku. Kami memang akrab di sekolah. Kami telah merancang malam ini tugasan akan dilakukan di rumahku. Mengapa malam ini? Tiada waktu lainkah? Tiada jawapan. Tiada yang salah pada waktu demi menyiapkan tugasan berkumpulan ini. Malah bila-bila masa sahaja kami boleh buat. Jam sudah menunjukkan pukul enam petang. Aku berasa bosan sendirian dirumah. Aku menuju ke bilikku untuk membaca buku tapi hari ini aku seolah-olah tiada ‘mood’ untuk membaca. Aku cuba mendengar lagu tapi tetap bosan. Mungkin aku tidak sabar tunggu malam ini dan lebih memikirkan tentang tugasan berkumpulan yang perlu dijalankan malam ini.

          Malam sudah melabuhkan tirainya. Jam sudah menunjukkan pukul 8:30 malam. Aku menyediakan segala bahan yang kupunya untuk tugasan tersebut. ‘Dingdong’!! Loceng rumahku berbunyi. Aku menuju kearah pintu. Kedua-dua kawanku sudah terpacak di hadapan rumahku. Mereka kelihatan kedinginan. Mungkin kerana hujan dan udara sejuk. Semasa membuka pintu pun aku dapat rasa kesejukan angin memeluk tubuhku. Kami brtiga berkumpul di ruang tamu. Aku menghidang sepinggan kek pisang dan minuman coklat panas. Sebagai penghangat tubuh mereka. Setelah itu kami memulakan tugasan.Agak aneh kedua-duanya kurang bercakap malam ini. Mereka hanya bersetuju apabila aku memberi idea dan pendapat. Mungkin mereka penat di tambah pula dengan hujan yang mengundang kesejukan malam sekali-sekala menerkam tubuh. Sejak tadi sudah banyak kali aku mendengar telefonku berdering. Aku hanya membiarkannya kerana ingin memberi sepenuh tumpuan pada tugasan tersebut. Imran salah seorang kawanku meminta izin untuk ke tandas dan aku membantunya menunjukkan arah ke tandas. Aku rasa nak berehat sebentar. Aku berbual dengan rakanku seorang lagi, Mikail. Suasana yang agak sepi tadi sedikit riuh kerana perbualan kami berdua. Aku perasan yang Mikail banyak kali mengalihkan pandangannya kesekitar rumahku. Terlihat juga riak cemas diwajahnya. Namun aku tidak mengambil serius hal itu dan tidak pula bertanya sebab dia mempamerkan wajah seperti itu. Kami meneruskan perbualan kami. “aik lama betul Imran ke tandas” kataku pada Mikail. Dari tadi tak nampak pun batang hidungnya. Mikail hanya membisu. Ada sesuatu menerpa kami dari belakang. Aku terkejut. Begitu juga Mikail. Rupa- Rupanya Imran. Dia sengaja ingin mengenakan kami. Dia memberitahu dia lama di tandas kerana sakit perut.

          Jam sudah menunjukkan hampir pukul sepuluh malam. Tugasan kami hampir siap. Tiba-tiba telefonku berdering lagi. Aku mengambil telefonku dan menatap skrin tertera panggilan dari Imran. “Imran?”. Dengan pantas aku menoleh ke arah Imran. Imran tiada, hilang dari radar.Mikail senyap seribu bahasa apabila aku tanya tentang keberadaan Imran. “dia ni main-main ke?” “nak kenakan aku ke?” soalku. Aku masih boleh bertenang. Aku fikir dia hanya bergurau. Mikail memandang aku dengan wajah penuh kerisauan. “kau ok?” soalku padanya. Aku mula berasa hairan. Kemana perginya Imran?.. Aku cuba mencari nya dikeliling rumah namun tiada. Tiba-tiba telefonku berdering lagi. Aku mendapat panggilan dari Imran!.. Aku agak terkejut.Aku menjawab panggilan tersebut. Imran bersuara. Suaranya kedengaran serak. Dia memberitahu bahawa dia tidak dapat datang kerumahku malam ini. “kau ni nak bergurau dengan aku agak-agaklah lah Imran” kataku. “Maafkan aku, aku tak dapat datang, aku betul-betul rasa bersalah, dah lah kita satu Kumpulan, aku minta maaf! ” Imran menjawab. Suaranya seakan merintih. Aku bertambah hairan. Perasaan takut mula menyelubungi diriku. “kau biar betul Imran..tadi kau ada kat sini dengan kami berdua.. Kita sama-sama buat tugasan”..jawabku dengan penuh debaran. Belum sempat aku menyambung kata-kata panggilan terputus. Aku cuba menelefon dia tapi tidak dapat. Aku mula cemas. Tangan ku menggeletar. Kesejukan angin menambah ketakutan ku.

          Aku memandang Mikail yang duduk di sofa sejak tadi. Aku tahu dia mendengar perbualan kami. Wajahnya terlihat sangat pucat. Aku menghampirinya. “kau ok ke tak ni Mikail? “. Dia hanya mengangguk. Aku tidak mengerti langsung apa yang berlaku malam ini. Mikail menepuk bahuku. Tindakannya seolah ingin memberitahu ku sesuatu. Dia memberitahu bahawa ada berlaku kemalangan dalam perjalanan ke rumahku tadi. Jalan agak sesak.Aku mengerutkan dahi. “Apa yang kau cuba sampai kan?” soalku pada Mikail. Aku menjadi emosional. Aku tidak tahu siapa yang bersama kami tadi. “Sebenarnya dari tadi aku tidak melihat Imran” balas Mikail. “Jadi apa kena mengena dengan Imran dan kemalangan yang kau cerita tadi?” soalku agak marah. Mikail hanya menunduk. Aku menjadi buntu.Perasaanku seperti dipermainkan. Siapa yang bersama kami tadi. Apa sudah jadi???. Malam ini merupakan malam terburukku. Aku hampir hilang akal.Berhadapan dengan situasi ini sesekali menguji kewarasanku. Entah apa yang aku rasa. Perasaan takut, cemas, keliru bagai kan sudah bersatu. Aku menoleh ke arah Mikail. Aku terkejut kerana darah mengalir keluar dari hidungnya.”wei hidung kau berdarah! ” jeritku. Aku seorang yang hemophobia sejak kecil lagi. Aku hampir pitam melihat darah tersebut. Mikail cepat-cepat lap darah di hidungnya. Aku berasa risau. “kau sakit ke?” soalku resah. Dia hanya menggeleng. Wajahnya semakin pucat,bibirnya terlihat sangat kering. Aku mengusap belakang tubuhnya. Tubuhnya sangat dingin.Aku cuba membawa sebaldi air suam-suam hangat untuk dia merendamkan kakinya. Sekurang-kurangnya dia dapat menghangatkan tubuhnya. Setelah itu dia berehat dan tertidur di sofa. Aku nekad untuk membuat panggilan pada Imran tetapi tidak dapat. Aku gelisah. Fikiranku bercelaru. Aku tidak pasti sama ada aku bermimpi atau berada di realiti.

          Aku cuba menenangkan diri dan fikiran. Aku cuba membasahkan tekak dengan segelas air sambil melihat di luar melalui jendela. Setelah itu, aku menuju ke ruang tamu untuk melihat keadaan Mikail. Dia masih tidur. “biarlah dia tidur disini malam ini.. Sekurang-kurangnya aku tidak keseorangan” bisikku.Aku tinggalkan dia sebentar kerana aku ingin ke bilik untuk mengambil bantal dan selimut. Semasa menaiki anak tangga ketiga aku tergelincir dan kepalaku terhentak atas lantai. Aku tidak sedar kan diri. Mataku celik. Rasa seperti berpinar-pinar. Sedar-sedar sahaja aku sudah terlantar di atas katil. “aku kat mana ni?..” Bau-bauan ubat yang menusuk hidung ku meyakinkan aku yang aku sedang berada di hospital. Aku cuba untuk bangun. Tiba-tiba aku dihalang oleh seseorang. “ibu?..” Ibu menenangkan ku. Aku memegang kepala ku yang terasa amat sakit. “apa dah jadi bu?.. Kenapa saya ada kat sini?”.”mana kawan-kawan saya?” . Soalku bertubi-tubi. Ibu menjelaskan bahawa semalam mereka pulang kerumah dan mendapati pintu rumah tidak berkunci. Alangkah terkejutnya mereka apabila melihat aku terbaring diatas lantai. Kepalaku berdarah. Agak teruk tapi tidak parah. Tapi rasa sakit ini seolah-olah mahu pecah rasanya kepalaku ini. “mana kawan-kawan saya?” soalku lagi. Air muka ibu serta-merta berubah. Ibu terus memeluk ku. “kenapa ni bu?” soalku. “semalam mereka ada bersama saya.. Kami buat tugasan berkumpulan bersama..” sambungku lagi. Tiba-tiba ayah ku muncul di muka pintu. Ayah mempamerkan riak wajah yang tidak mampu aku fahami. Aku seakan-akan berhadapan dengan teka-teki.

          Ayah menghampiriku dan mengusap kepalaku yang berbalut. Ayah dengan perlahan berkata”abang, banyakkan bersabar,ayah tahu anak ayah kuat.. malam tadi kawan kamu Imran dan Mikail telah terlibat dalam satu kemalangan di simpang masuk kawasan perumahan kita.. Kemalangan tu telah melibatkan dua kereta dan kawan-kawan kamu yang menunggang motosikal..kawan-kawan kamu tidak dapat di selamat kan.. Mereka meninggal dunia di tempat kejadian.. Masa tu ayah dan ibu baru sampai dan jalan agak sesak..ayah perasan ada buku bertaburan di tempat kemalangan.. Ayah cuba telefon kamu tapi tidak dapat “kata ayahku. Aku terlopong mendengar kata-kata ayah. Kelopak mataku dipenuhi air mata. Pipiku basah. Air mataku mencurah-curah. Aku menangis sekuat hati. Dadaku terasa ditusuk-tusuk.” kawan-kawan aku!! “,…” Ya Allah!! “Tubuhku terasa amat lemah. Aku terlalu sedih. Aku tidak pernah rasa sesedih ini. Ibu mendakapi. Aku tidak mampu lagi berfikir. Jiwaku seakan kelam. Segala persoalan yang membukit lebur begitu sahaja. Aku tersandar di bahu ibu. Mataku masih bergelinang dengan air mata. Perlahan-lahan mataku terpejam. Petang itu aku tersedar. Aku masih berada di hospital. Aku cuba mengingati apa yang telah terjadi. Aku menampar – nampar wajahku untuk memastikan sama ada aku bermimpi. Aku cuba untuk bangun tapi tubuhku terlalu lemah. Tiba-tiba pipiku basah lagi. Aku menangis lagi. Ya. Remaja lelaki yang berusia 17 tahun yang kehilangan kawan-kawan nya. Kawan-kawan yang begitu akrab. Perasaan ku tadi terus berubah. Layar fikiran ku membawa ku mengingati kejadian malam itu. Dimana aku dan kawan-kawanku membuat tugasan bersama. Aku bersama mereka. “mereka??”. Sejak kejadian itu aku menjadi seorang yang pendiam, aku trauma, aku serik. Aku tidak pernah menceritakan hal ini pada ibu dan ayah. Genap setahun kejadian pada malam itu. Dan segenap setahun juga kawanku pergi meninggalkanku. Meskipun kejadian ini tidak mampu di terima logik akal. Namun inilah kebenarannya. Mereka. Kawan aku.

Cerpen (Seram/Misteri) – SIAPAKAH DIA?

          Daun pintu ditarik dengan perlahan. Aku yang sedang leka membaca sebuah buku karya Hadi Fayyadh tersentak setelah mendengar satu suara. Emak mengajak ku untuk makan malam bersama. Aku terus menutup buku dan bangkit dari tempat duduk. Malam itu seakan malam bertuah ku kerana emak telah memasak lauk kesukaan ku iaitu daging masak kicap. Kami sekeluarga memang jarang makan bersama lebih-lebih lagi ayah sangat sibuk sejak belakangan ini. Sejurus makan malam,abang telah menegurku dan memberitahu bahawa pada pagi esok dia akan berangkat ke Johor bersama rakannya untuk menjalankan beberapa kajian. Aku memahaminya kerana itulah bidang pilihannya. Abangku seorang pelajar jurusan ekologi. Aku dan abang amat akrab kerana kami hanya dua beradik. Setelah membantu ibu mengemas di dapur aku terus bergegas ke bilik untuk menyambung pembacaanku. Bilik ku dipenuhi dengan buku-buku. Wajarlah kerana aku memang ulat buku.


          Aku terlalu leka dan menjiwai pembacaan ku sehingga tidak sedar bahawa jendela dibilikku terbuka ditambah pula dengan tiupan angin malam yang dingin. “Patutlah dari tadi rasa seram sejuk je”. Bisik hati kecilku. Menyedari hal itu,aku terus bergerak ke arah jendela dan memandang langit yang begitu gelap,dengan bunyi guruh dan angin yang bertiup kencang menandakan malam ini hujan akan turun dengan lebatnya. “Memang lena lah tidur aku malam ni hihi”. Bisik ku lagi. Sedang asyik aku memandang ke luar jendela,tiba-tiba pintu bilik ku diketuk. Aku tersentak buat kali keduanya dan dengan segera menutup jendela. Aku terus berjalan ke arah pintu dan itu adalah emak. Emak berpesan agar kesemua jendela ditutup rapat dan dikunci. Emak juga berpesan agar meletakkan kain dan ubat gegat di bawah pintu dan di jendela kerana risau akan kehadiran serangga liar seperti lipan dan kerawai.
          Pada malam itu hujan memang turun dengan lebat. Aku boleh mendengar air hujan dan angin kencang melibas jendela bilikku. Aku tidak begitu risau tentang banjir kerana rumah ku berada di kawasan yang agak tinggi dan selamat bagi ku. Tambahan pula bilikku ini terletak di tingkat dua.
          Sejujurnya malam itu aku tidak boleh melelapkan mata . Mungkin kerana bunyi guruh yang diikuti kilat . Hujan yang sangat lebat seakan seperti mengeluarkan suara-suara jeritan apabila terkena atap rumah ku. “Sudahlah duduk di tingkat atas”. Ngomelku. Ditambah pula aku masih membaca buku karangan Hadi Fayyadh yang sering membawa ku menyelami setiap kisah yang agak pelik dan menyeramkan. Walhal aku memang gemar membaca buku sebegini. Tetapi itulah,terkadang diri ini menjadi terlalu pengecut apabila berhadapan dengan situasi begini. Malam itu sangat berlainan dengan malam yang lain kerana hujan lebat diikuti angin kencang dan kilat menjadikan aku insan pengecut dan penakut. Aku mengambil alternatif untuk memeluk sebiji bantal untuk mengurangkan rasa takut ketika terdengar bunyi kilat dan guruh. Aku membuat keputusan untuk memberhentikan pembacaan ku . Tambahan pula jam sudah menunjukkan pukul satu pagi. Aku cuba melelapkan mata,namun serta merta mata ku celik setelah mendengar dentuman guruh dan kilat yang menyambar.


          Kali ini perasaan yang hadir dalam diriku semacam saja. Aku mula berhalusinasi. Membayangkan sekumpulan mayat hidup bermata merah saga memanjat ke jendela dan atap rumahku. Mendengar jeritan seakan memanggil namaku. Aku cuba menepis segala perasaan dan halusinasi ku itu. Aku bangkit dari pembaringan ku dan berjalan perlahan menuju ke jendela. Pada waktu itu aku hanya bertemankan cahaya lampu tidur. Aku menyelak langsir dan mengintai ke kaca jendela. Dummmm!!!Zzzsss!!!!. Aku menjerit. Hatiku turut menjerit. Guruh dan kilat masih bermain di layar langit. Aku melihat laman rumah ku dipenuhi air. Aku cuba menenangkan diri. Pada waktu itu juga aku nekad untuk ke bilik abang ku. “Adakah abang masih sedar?atau sudah dibuai mimpi?” soalku. Aku cuba memberanikan diri menuju ke arah pintu. Aku memulas tombol pintu dengan berbagai macam perasaan.


          Aku melangkah keluar dari bilik dengan penuh hati-hati. Aku menoleh ke sekeliling ternyata gelap. Aku terus menuju kebilik abangku . Aku mengetuk pintu bilik sambil memanggil abangku. Senyap. Abang ku tidak menyahut. “Adakah dia sudah lena? Adakah suara aku tidak didengari nya atau bunyi hujan terlalu kuat?”soalku banyak. Aku mula cemas. Aku cuba mengetuk pintunya berkali-kali sambil memanggil nya namun tetap sama. Parah. Permainan halusinasi ku kembali lagi. Aku merasakan ada sesuatu yang memerhati ku dari tangga. Anak mataku berkali-kali mengembang kerana inginkan cahaya. “Aduh,kenapalah aku tidak bawa Torchlight tadi!”. marahku sendiri. Rasa diperhati semakin kuat. Aku masih tercegat di depan bilik abangku. Kakiku terasa berat untuk melangkah. Tiba-tiba secara spontan terlintas di fikiranku kisah yang ku baca dari karangan Hadi Fayyadh. Kisah itu menyeramkan dan tidak mampu aku rungkaikan. Diikuti pula dengan hujan yang semakin lebat. Aku masih ditempat yang sama. Aku seperti bermain-main dalam kegelapan.

          Tiba-tiba bahuku ditepuk oleh seseorang. Aku menoleh kebelakang dengan riak cemas. Syukur itu abangku. Abangku bertanya tentang keberadaan aku di hadapan bilik nya. Aku menceritakan segalanya termasuk tentang halusinasi ku. Agak pelik dari awal hingga akhir aku bercerita dia tidak mencelah atau berkata apa-apa. Dia sekadar tersenyum dan mengangguk. Mungkin abangku penat atau ‘mamai’dari tidurnya. Aku memeluk abangku erat dan menarik nafas lega. Aku merasakan tubuh abangku dingin. Memang logik akal jika hujan lebat dan sejuk sebegini suhu badan seseorang boleh menurun. Setelah itu abang menemani ku ke bilik ku. Melihat jam sudah menunjukkan hampir pukul 3 pagi. Abangku pon berlalu kembali ke biliknya. Keesokan paginya aku turun untuk bersarapan. Aku melihat diruang makan hanya ada emak. Aku berfikir bahawa abang masih tidur kerana semalam dia terpaksa berjaga untuk menemaniku. Aku naik ke tingkat atas untuk mengejut dan mengajaknya bersarapan. Aku masuk ke biliknya, namun abang tiada. Aku cuba mencarinya di bilik sebelah juga tiada. Lantas itu aku terus bergegas turun ke bawah untuk bertanya kepada emak tentang keberadaan abang. Emak memberitahu bahawa abang telah berangkat ke Johor lebih awal malam tadi bersama rakannya kerana hal mustahak. Emak juga memberitahu bahawa abang ada memanggilku diluar bilik untuk bertemu dengan ku sebelum dia berangkat ke Johor. Namun aku tidak keluar dari bilik dan mereka menganggap aku telah tidur. Aku tergaman tidak bersuara. Aku terduduk di kerusi ruang makan. Emak hairan melihat diriku. Jantungku berdegup kencang. Fikiranku terumbang ambing. Semakin tidak jelas. “Malam tadi,yang menemaniku,siapakah dia???”.

Puisi – CINTA

CINTA

Aku mengerti apa itu cinta,
Secara logikal membawa seribu makna,
Terselit juga derita,
Cintaku padaNYA tidak terkata,
Kerana kutahu cintaku tidak seberapa,
Berbanding cintaNYA.

Manusia dan cinta?
Tidak mampuku leraikan tentangnya,
Jiwa seakan bergelora,
Hati menangis sekuatnya,
Tanda dia derita,
Fenomenal ini sudah biasa,
Manusia seakan sangat berkira,
Namun inilah hakikatnya.

 -Syakil

Puisi – TENTANG MEREKA

TENTANG MEREKA

Selagi jantung berdetak tanda nyawa,
Luaran disirami darah penuh luka,
Mengalir embun lebat dari mata mereka,
Tubuh seakan memahami keadaannya,
Apakah tindakan kita?
Manusiakah kita?
Masih leka dek dunia,
Yang umpanya seperti neraka,
Lantas siapa kita pada mereka?
Siapa mereka pada kita?
Umat Islam bangkitlah kita,
Dengarlah kesakitan dalam suara dan jiwa mereka,
Mereka terus dianiaya,
Pekikan yang tiada penghujungnya,
Jika kita masih dilema neraka dunia,
Bagaimanakah dengan mereka?

 -Syakil